Urusan pengiklanan, sms 014-3233287 @ mel-e ibnuamir@yahoo.com, subjek: Iklan Karya Fansuri
Latest News

Balada Burhan di Kota Raya

Thursday, March 01, 2007 , Posted by Ibnuamir al-Pendangi at 11:37 AM

Tuhan
namaku Burhan,
munajat balada bahasaku ini mohon mereka dengarkan …


Warna-warni bahasa diraut,
dari bilah-bilah lidah kabilah Khalifah,
untuk membezakan insan dan haiwan,
bumbung bahasa inilah tempat kita bernaung,
dari bahang penindasan dan panas terik penjajahan,
saat hujan merdeka lebat mengairi tanah leluhur,
tetunas bangsa tumbuh menggalas amanah bahasa,
petualang penjajah lari dalam ribut amarah menggulung,
saat kesedaran bahasa bersemayam di hati kita,
kini wewenang kuasa tidak janjikan apa-apa,
untuk nyalakan obor keadilan dengan nafas bahasa …

Bangsa kita menggenggam segunung kuasa,
mampu merombak suasana yang lebih gemilang,
namun ada yang ghairah memilih celaka,
demi mengkhatam riwayat bangsanya esok lusa,
dengan hak berbahasa yang dinafikan,
untuk anak kecil bertatih bicara melaluinya.

Jiwa merdeka ungkaplah kata berani,
kerana mungkin yang tertinggal nanti,
adalah sisa-sisa dan puing-puing bahasa,
daripada runtuhan bangsa hari ini,
yang bertakhta di puncak kuasa,
mungkin bebas dari hukuman dosa,
mungkin lolos dari jaring hukuman kita,
mungkin juga sempat lari dari kumat-kamit
jampi mantera sumpah seranah menyala
yang membusung di hati kita,
kerana kita ini kononnya mudah lupa.

Anak yang lahir dari kekontangan hikmah,
ialah sekam berbusa membenih dari rahimmu,
hembus dan tiupkan azimat pengetahuan,
api sekam itu terus membara dan ternyala,
sendirinya nanti memegang panji janji dan obor bahasa.

Kepada yang terlontar di bumbung kuasa,
timbang sukat nafas bahasa yang kian nazak,
kerana segunung hati rakyat menyala merah,
di remang senja kiamat itu mereka berteriak!
"pekung bahasa bernanah itu berdarah kembali,
palingkan wajah ke lautan amarah jika berani,
jangan cuma mengukir kata memahat janji,
jantung hati kami dicicah lapah,
yang tinggal hanya luka di parut bahasa,
dirobek tangan rakus menggenggam akta."


Ledakkan api amarah di ruang terbuka,
biar terjulang keramat kata di angkasa kita,
biar diketahui rakyat dunia sejagat raya,
terbakarnya hutan rimba bahasa kita,
tak betah diredakan dalam kedinginan pujuk rayu,
oleh renjisan pidato kepuraan saban minggu.



Guntur pidato yang bergema dari langit keangkuhan,
telah hanguskan jutaan perasaan rumput kehijauan,
ayuh bicara dalam bahasa kayangan, biar seribu tahun guntur menjerit,
biar seribu tahun kilat menikam bumi, rumput tetap utuh dalam hijaunya,
biar berdentum guruh di langit, bumi tak hancur sebelum kiamat.

Jika hari ini kita mati,
maka dari darah mengalir basah,
jadikanlah dakwat merah,
dari ranting rangka yang patah,
kutiplah ia sebagai pena,
lakar sejarah, ukir sirah perjuangan bangsa,
demi menyawakan roh bahasa kali kedua.

Mari labuhkan derita bahasa ini ke dermaga jiwa,
atau kita lompati bumbung madrasah bahasa,
untuk menjerut kecongkakan di langit tua.

Tuhan,
namaku Burhan,
aku mungkin gagal menyampaikan pesan,
kepada yang pongah, ahmak dan keras kemahuan,
yang memajak gadai bahasanya bagaikan judi pertaruhan.


9.16 pagi / 030206, Kuala Lumpur

Sekolah Pemikiran Kg. Baru.

Currently have 1 comments:

  1. pyan says:

    Ooo...ni dia ropanya puisi Balada Burhan Di Kota Raya yg terkenal tu... Kerengge kenai dak?